Dr. Pri Pambudi Teguh: Hakim dituntut untuk Menggali Kebenaran Materiil di balik Kebenaran Formil dalam Menghadapi Mafia Tanah*.

Dr. Pri Pambudi Teguh: Hakim dituntut untuk Menggali Kebenaran Materiil di balik Kebenaran Formil dalam Menghadapi Mafia Tanah*.

Pernyataan tersebut di atas disampaikan oleh Dr. Pri Pambudi Teguh, SH.,MH, Hakim Agung pada Kamar Perdata Mahkamah Agung RI pada saat tampil sebagai pembicara tunggal dalam kuliah Umum dengan tema: “Perlindungan Hukum dalam Pemanfaatan Lahan, Aset dan Properti untuk Investasi dan Kepentingan Publik” yang dilaksanakan oleh Fakultas Hukum Univeritas Mataram (08/09/2022).

Menurutnya bahwa, Tanah merupakan salah satu aset investasi yang bernilai tinggi. Dalam perkembangannya saat ini, tanah telah menjadi daya tarik baru yang diburu para investor baik investor dalam negeri maupun investor luar megeri untuk memaksimalkan keuntungan.

Pada konteks inilah menurut Pri Pambudi bahwa banyak pihak atau oknum yang memanfaatkan kondisi seperti ini untuk mengambil keuntungan yang tidak wajar dengan menggunakan cara-cara melawan hukum untuk menguasai dan memiliki tanah atau lahan yang bukan hak atau miliknya dengan melakukan spekulasi atas dokumen-dokumen formil yang menunjukan kepemilikan hak atas tanah yang sesungguhnya bukan miliknya.

Kepemilikan yang tidak wajar ini dapat diketahui seperti, ketiadaan alas hak yang menjadi dasar penerbitan sertifikat kepemilikan atas tanah tersebut. Kemudian Oknum yang tidak pernah menguasai tanah tetapi dia memiliki sertifikat. Ada trik yang dilakukan oknum tertentu dengan membuat laporan polisi terkait kehilangan sertifikat, kemudian Surat keterangan kehilangan sertifikat dari Kepolisan tersebut kemudian dijadikan dasar untuk penerbitan sertifikat kepemilikan hak tas tanah, padahal sesungguhnya Oknum tersebut tidak pernah memiliki sertifikat atas tanah tersebut. Serta berbagai cara dan trik lain dilakukan oleh Oknum yang dikenal sebagai para Mafia tanah tersebut.

Tindakan seperti ini kemudian memunculkan konflik hingga proses penyelesainnya sampai ke tingkat peradilan. Pertanyaannya adalah bagaimna para hakim menghadapi kasus semacam ini?

Sebab sudah menjadi pengetahuan dan pemahaman para penegak hukum bahwa dalam penyelesaian sengketa perdata, pembuktian lebih bersifat mencari kebenaran formil, baik itu terkait hak maupun peristiwa. Oleh karena yang dicari adalah kebenaran formil, maka dalam perkara perdata, akta otentik memiliki kekuatan pembuktian sempurna dan mengikat.

Sempurna dalam arti hakim tidak memerlukan alat bukti lain untuk memutus perkara berdasarkan alat bukti akta otentik. Sedangkan mengikat dalam pemahaman bahwa hakim terikat dengan alat bukti akta otentik, kecuali dapat dibuktikan sebaliknya sebagaimna Pasal 165 HIR/285 R.Bg.

Umumnya menurut Pri Pambudi, para Pelaku atau Mafia Tanah ini memiliki akta otentik yang menegaskan hak atas sebidang tanah yang sebenarnya bukan miliknya. Pertanyaannya kemudian, apa alat bukti lawan yang dapat melumpuhkan akta otentik yang dimiliki oknum mafia tanah tersebut? Apakah alat bukti lawan atau pihak yang dirampas haknya juga harus berupa akta otentik? Selain itu, apakah hakim tetap harus berpegang terhadap kebenaran formil ketika terdapat bantahan atas kebenaran formil tersebut yang didasarkan pada sepekulasi dokumen hak kepemilikan tanah yang disengketakan?

Menghadapi situasi seperti inilah menurut Pri Pambudi yang juga dosen atau tenaga pengajar pada Fakultas Hukum Universitas Nasional Jakarta ini adalah, bahwa Hakim dituntut menggunakan rasio (akal budi), nurani (hati), dan kebijaksanaannya (wisdom) untuk menggali lebih dalam kebenaran material di balik kebenaran formil. Hal ini penting karena hakim terikat oleh kewajiban hukum dan moral untuk menjaga dan memastikan kekoherensian antara kebenaran formil dan kebenaran material dalam putusannya. Kekoherensian antara kebenaran formil dan kebenaran material itu sangat penting, mengingat dalam banyak kasus mafia tanah, kebenaran material ini kerap dan sengaja disembunyikan atau dikaburkan (blurred) di balik kebenaran formil.

Memang, diakui, dalam praktiknya, tidak mudah menemukan dan membuktikan kebenaran material yang sudah dikaburkan oleh mafia tanah ini, karena mereka para mafia tanah ini sering membuat kebenaran alternatif (post-truth), atau kebohongan tentang fakta yang sesungguhnya atau kebenaran faktual.

Oleh karena itu, untuk menghadapi dan menangani berbagai kasus mafia tanah ini, Pri Pambudi Teguh, mengingatkan para hakim tentang perlunya mengetahui beberapa indikasi terjadinya praktik mafia tanah, seperti (i) tidak adanya kelengkapan dokumen hukum atas obyek tanah; (ii) tidak adanya legal rights (recht titel) atau alas hak dalam pemilikan dan penguasaan tanah; dan (iii) dan penyimpangan dalam proses pemilikan atas obyek tanah tersebut.

Indikasi di atas dapat menjadi awal dimulainya penelusuran atau penggalian kebenaran material di balik kebenaran formil yang diajukan oleh para mafia tanah. Gagasan di atas membantu tugas dan kewajiban noral hakim dalam menemukan kebenaran yang menjadi dasar putusan yang berkeadilan. Selain itu, pemeriksaan dengan menggunakan indikator di atas, dapat mencegah maraknya praktik pemilikan dan penguasaan tanah secara illegal.*

Hubungi Kami

Badan Litbang Diklat Hukum dan Peradilan
Mahkamah Agung RI

Kantor: Jl. Cikopo Selatan Desa Sukamaju, Kec. Megamendung
Bogor, Jawa Barat 16770

Telepon: (0251) 8249520, 8249522, 8249531, 8249539
Faks: (0251) 8249522, 8249539
HP Whatsapp: 082114824160 (Pusdiklat Menpim)

Surel: Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.